Welcome


Rabu, 09 November 2011

DEMAM KUNING

                                                                                              Oleh : SUCI WAHYUNI (10101001065)
A.     Resume
Demam kuning adalah infeksi virus yang menyebabkan kerusakan pada saluran hati, ginjal, jantung dan gastrointestinal. Gejala utama dapat mencakup demam mendadak, kulit menguning (jaundice) dan perdarahan. Hal ini terjadi mayoritas di Amerika Selatan, Kepulauan Karibia dan Afrika. Penyakit ini menyebar melalui gigitan nyamuk yang terinfeksi. Insiden penyakit ini cenderung meningkat pada musim panas dengan meningkatnya populasi nyamuk, dan itu terjadi sepanjang tahun di iklim tropis.(9)
Demam kuning dapat menyebabkan gejala mirip flu, menguning baik dari kulit dan bagian putih mata, dan dapat menyebabkan kematian. Demam kuning adalah penyakit langka di wisatawan karena banyak mendapatkan vaksin, tetapi endemik di daerah miskin karena orang-orang tidak mampu untuk mendapatkan vaksinasi. Jika Anda tinggal di atau baru saja mengunjungi sub-Sahara Afrika atau Amerika Selatan, dan percaya Anda mungkin mengalami demam kuning, temui dokter anda.(9)




B.      Pendahuluan
i.           Data kasus penyakit demam kuning
Di dunia :


(2)
Demam kuning hanya terjadi di Afrika dan Amerika Selatan di negara yang terletak dekat khatulistiwa. Pengunjung yang belum diimunisasi, dan orang tinggal di kawasan-kawasan ini menghadapi risiko infeksi. (5) Di Asia belum pernah dilaporkan kasus demam kuning.(1)
ii.         Urgensi penyakit ini dalam kesehatan masyarakat
Empat puluh lima negara endemik di Afrika dan Amerika Latin, dengan populasi gabungan lebih dari 900 juta, beresiko. Di Afrika, sebuah diperkirakan 508 juta orang tinggal di 32 negara beresiko. Penduduk yang tersisa berisiko berada di 13 negara di Amerika Latin, dengan Bolivia, Brasil, Kolombia, Ekuador dan Peru pada risiko terbesar. (1)
Ada sebuah 200 000 diperkirakan kasus demam kuning (menyebabkan 30 000 kematian) seluruh dunia setiap tahun. Sejumlah kecil kasus impor terjadi di negara bebas dari demam kuning. Meskipun penyakit ini belum pernah dilaporkan di Asia, wilayah ini beresiko karena kondisi yang diperlukan untuk transmisi yang hadir di sana. Dalam abad terakhir (XVII ke XIX), wabah demam kuning dilaporkan di Amerika Utara (New York, Philadelphia, Charleston, New Orleans, dll) dan Eropa (Irlandia, Inggris, Perancis, Italia, Spanyol dan Portugal). (1)
Kasus fatalitas berkisar harga dari penyakit parah dari 15% menjadi lebih dari 50%. (6)
Sebagian besar kasus dan kematian terjadi di sub-Sahara Afrika, di mana demam kuning merupakan masalah kesehatan masyarakat yang utama yang terjadi dalam pola epidemi. Afrika juga pengalaman wabah periodik namun tak terduga dari demam kuning perkotaan. Tiga puluh dua negara Afrika sekarang dianggap beresiko demam kuning, dengan total populasi 610 juta orang, di antaranya lebih dari 219 juta tinggal di perkotaan.
Demam kuning adalah endemik di sepuluh negara-negara Amerika Selatan dan Tengah dan beberapa di kepulauan Karibia. Bolivia, Brasil, Kolombia, Ekuador, dan Peru dan Venezuela yang dianggap paling berisiko. Meskipun penyakit ini biasanya menyebabkan hanya kasus sporadis dan KLB kecil, hampir semua pusat-pusat kota besar di daerah tropis Amerika telah reinfested dengan Aedes aegypti dan penduduk yang paling rentan perkotaan karena cakupan imunisasi rendah. Amerika Latin sekarang pada risiko lebih besar epidemi perkotaan daripada setiap saat dalam 50 tahun terakhir.
Kepadatan dan habitat nyamuk Aedes aegypti telah diperluas baik di daerah perkotaan dan pedesaan. Nyamuk ini sekali lagi infesting daerah dari yang sebelumnya diberantas. Penyakit ini awalnya diimpor ke Amerika dari Afrika, namun menjadi banyak didirikan di sana. Demam kuning belum pernah dilaporkan dari Asia, namun, harus itu sengaja diimpor, potensi penyebaran ada karena vektor nyamuk yang tepat hadir. (3)
C.      Isi
i.           Triad Epidemiologi
1.      Agent
Demam kuning disebabkan oleh virus demam kuning yang disebut Flavivirus yang ditularkan oleh gigitan nyamuk yang terinfeksi (2,3). Nyamuk demam kuning biasanya adalah nyamuk Aedes aegypti.


                     
                           
2.      Host
Manusia dan monyet merupakan binatang utama yang terinfeksi oleh virus ini (7).

  

3.      Environment
Virus demam kuning hidup di daerah yang beriklim tropis. Sehingga Demam kuning hanya terjadi di Afrika dan Amerika Selatan di negara yang terletak dekat khatulistiwa (7).
                              
ii.         Transisi Penyakit Demam Kuning
Virus demam kuning adalah arbovirus dari genus flavivirus, dan nyamuk adalah vektor utama. Ini membawa virus dari satu host ke yang lain, terutama antara monyet, dari monyet ke manusia, dan dari orang ke orang.
Beberapa spesies yang berbeda dari nyamuk Aedes dan Haemogogus menularkan virus. Nyamuk-nyamuk berkembang biak baik di sekitar rumah (domestik), di hutan (liar) atau di kedua habitat (semi-domestik). Ada tiga jenis siklus penularan.
1.       Sylvatic (atau hutan) demam kuning:
 Di hutan hujan tropis, demam kuning terjadi pada monyet yang terinfeksi oleh nyamuk liar. Monyet-monyet yang terinfeksi kemudian menularkan virus kepada nyamuk lain yang memberi makan pada mereka. Nyamuk yang terinfeksi menggigit manusia memasuki hutan, sehingga dalam kasus sesekali demam kuning. Sebagian besar infeksi terjadi pada pria muda yang bekerja di hutan (misalnya untuk logging).
2.       Demam kuning intermediet:
 Di bagian lembab atau semi-lembab Afrika, epidemi skala kecil terjadi. Semi-negeri nyamuk (yang berkembang biak di rumah tangga liar dan sekitar) menginfeksi baik kera dan manusia. Kontak meningkat antara manusia dan nyamuk yang terinfeksi menyebabkan transmisi. Banyak desa terpisah di suatu daerah dapat menderita kasus secara bersamaan. Ini adalah jenis yang paling umum dari wabah di Afrika. Wabah bisa menjadi epidemi lebih parah jika infeksi dilakukan ke daerah penduduk dengan kedua nyamuk domestik dan orang yang belum divaksinasi.
3.       Demam kuning perkotaan:
      Wabah besar terjadi ketika orang yang terinfeksi memperkenalkan virus ke daerah-daerah padat penduduk dengan tingginya jumlah orang yang tidak kebal dan nyamuk Aedes. Nyamuk yang terinfeksi menularkan virus dari orang ke orang. 

                                            
(1,3)

iii.       Riwayat Alamiah Penyakit Demam Kuning
Gejala demam kuning muncul 3 sampai 6 hari setelah seseorang digigit oleh nyamuk yang terinfeksi. Biasanya, gejala fase akut akan bertahan selama 3 sampai 4 hari, dan kemudian menghilang. Jika orang yang terinfeksi akan maju ke fase beracun, gejala fase beracun akan mulai dalam waktu 24 jam dari akhir fase akut. Ketika seseorang sembuh dari demam kuning, mereka dianggap memiliki kekebalan seumur hidup dari penyakit ini. (9)
            Fase beracun berkembang sebagai kembali demam, dengan gejala klinis termasuk demam tinggi, sakit kepala, nyeri punggung, mual, muntah, sakit perut, dan kelelahan. Koagulopati hati menghasilkan gejala hemoragik, termasuk hematemesis (muntah hitam), epistaksis (hidung berdarah), perdarahan gusi, dan perdarahan petekie dan purpura (memar). Ikterus Memperdalam dan proteinuria sering terjadi pada kasus berat.(8)
            Pada tahap akhir penyakit, pasien dapat mengembangkan hipotensi, syok, asidosis metabolik, nekrosis tubular akut, disfungsi miokard, dan aritmia jantung. Kebingungan, kejang, dan koma juga dapat terjadi. Ketika epidemi terjadi di populasi tidak divaksinasi, tingkat fatalitas kasus berkisar dari 15% menjadi lebih dari 50%. Infeksi bakteri sekunder dan gagal ginjal adalah komplikasi. Gejala kelemahan dan kelelahan dapat berlangsung beberapa bulan pada orang yang pulih.(8)
            Mereka yang sembuh dari demam kuning umumnya memiliki kekebalan terhadap infeksi berikutnya berlangsung. (8)
1.      Fase akut
  - Demam
-          Sakit kepala
-           Nyeri otot
-           Sakit punggung
-           Panas dingin
-          Kehilangan nafsu makan
-          Mual dan / atau muntah
2.      Tahap Beracun
-          Demam tinggi
-          Sakit perut
-          Pendarahan dari gusi, hidung, mata, dan / atau perut
-           "Hitam" muntah (muntah yang muncul hitam karena kandungan darah)
-          Tekanan darah rendah
-          Gagal hati, yang dapat menyebabkan sakit kuning (menguningnya kulit dan putih mata)
-          Gagal ginjal
-           Kebingungan
-           Penyitaan
-          Koma
-           Kematian (sekitar 50% dari pasien fase beracun mati) (9)

iv.        Pencegahan
Demam kuning dapat dicegah dengan vaksinasi. Wisatawan juga harus mengambil tindakan pencegahan terhadap gigitan nyamuk saat di daerah dengan transmisi demam kuning. (6)
Wisatawan harus mendapatkan divaksinasi untuk demam kuning sebelum mengunjungi daerah di mana demam kuning terjadi. Di Amerika Serikat, vaksin diberikan hanya pada yang ditunjuk pusat vaksinasi demam kuning. Peraturan internasional memerlukan bukti vaksinasi demam kuning untuk perjalanan ke dan dari negara-negara tertentu. Orang yang mendapatkan vaksinasi harus diberikan Sertifikat Internasional Vaksinasi. (6)
Hindari gigitan nyamuk ketika bepergian di daerah tropis. Nyamuk demam kuning yang menyebar biasanya menggigit pada siang hari,khususnya pada senja dan fajar. (6)
a.     Ketika luar:
1.     Kenakan pakaian lengan panjang dan celana panjang. Untuk perlindungan ekstra, memperlakukan pakaian dengan insektisida permetrin.
2.     Gunakan obat nyamuk pada kulit yang terkena. Repellents mengandung DEET (N, N-diethylmetatoluamide), Picaridin (KBR 3023), IR 3535, p-mentana 3,8-diole (PMD atau minyak kayu putih lemon) yang efektif. Ikuti petunjuk aplikasi hati-hati.(6)
b.     Ketika dalam:
1.     Tinggal di daerah disaring dengan baik sebanyak mungkin.
2.     Semprot tinggal dan tidur daerah dengan insektisida. (6)
1. Vaksinasi
Vaksinasi adalah ukuran paling penting untuk mencegah demam kuning. Di daerah berisiko tinggi di mana cakupan vaksinasi rendah, pengakuan cepat dan pengendalian wabah melalui imunisasi sangat penting untuk mencegah epidemi. Untuk mencegah wabah di seluruh daerah yang terkena dampak, cakupan vaksinasi harus mencapai setidaknya 60% sampai 80% dari populasi berisiko. Hanya sedikit negara-negara endemik yang baru-baru manfaat dari kampanye vaksinasi massal pencegahan di Afrika saat ini memiliki tingkat cakupan. (1)
Vaksinasi pencegahan dapat ditawarkan melalui imunisasi bayi rutin dan satu kali kampanye massa untuk meningkatkan cakupan vaksinasi di negara-negara yang berisiko, serta untuk wisatawan ke daerah endemik demam kuning. WHO sangat merekomendasikan vaksinasi demam kuning rutin untuk anak-anak di daerah beresiko untuk penyakit ini. (1)
Vaksin demam kuning aman dan terjangkau, memberikan kekebalan efektif terhadap demam kuning dalam waktu satu minggu untuk 95% dari mereka yang divaksinasi. Sebuah dosis tunggal memberikan perlindungan selama 30-35 tahun atau lebih, dan mungkin untuk hidup. Efek samping yang serius sangat jarang terjadi. Efek samping serius telah dilaporkan imunisasi jarang berikut dalam beberapa daerah endemik dan di antara para pelancong divaksinasi (misalnya di Brasil, Australia, Amerika Serikat, Peru dan Togo). Para ilmuwan sedang menyelidiki penyebab. (1)
Risiko kematian akibat demam kuning adalah jauh lebih besar daripada risiko yang terkait dengan vaksin. Orang yang tidak harus divaksinasi meliputi:
a.     Anak-anak berusia kurang dari 9 bulan untuk imunisasi rutin (atau kurang dari 6 bulan selama epidemi);
b.    Ibu hamil - kecuali selama wabah demam kuning ketika risiko infeksi tinggi;
c.     Orang-orang dengan alergi berat terhadap protein telur, dan
d.    Orang dengan imunodefisiensi parah karena gejala hiv / aids atau penyebab lain, atau dengan adanya gangguan timus.
Wisatawan, terutama yang datang ke Asia dari Afrika atau Amerika Latin harus memiliki sertifikat vaksinasi demam kuning. Jika ada alasan medis untuk tidak mendapatkan vaksinasi, Peraturan Kesehatan Internasional bahwa negara ini harus disertifikasi oleh pihak yang berwenang. (1)

2. Nyamuk kontrol
Dalam beberapa situasi, pengendalian nyamuk sangat penting sampai vaksinasi berlaku. Risiko penularan demam kuning di daerah perkotaan dapat dikurangi dengan menghilangkan situs nyamuk potensial dan menerapkan insektisida untuk air di mana mereka mengembangkan dalam tahap awal mereka. Aplikasi insektisida semprot untuk membunuh nyamuk dewasa selama epidemi perkotaan, dikombinasikan dengan kampanye vaksinasi darurat, dapat mengurangi atau menghentikan transmisi demam kuning, "membeli waktu" untuk populasi divaksinasi untuk membangun kekebalan.(1)
Secara historis, kampanye pengendalian nyamuk Aedes aegypti berhasil dieliminasi, vektor demam kuning perkotaan, dari negara-negara daratan sebagian besar pusat dan Amerika Selatan. Namun, ini spesies nyamuk telah kembali menjajah daerah perkotaan di wilayah tersebut dan menimbulkan risiko baru dari demam kuning perkotaan. (1)
Program pengendalian nyamuk nyamuk liar di penargetan wilayah hutan tidak praktis untuk mencegah hutan (atau sylvatic) transmisi demam kuning. (1)

3. Epidemi kesiapsiagaan dan respon
Prompt deteksi demam kuning dan respon yang cepat melalui kampanye vaksinasi darurat sangat penting untuk mengendalikan wabah. Namun, tidak dilaporkan adalah kekhawatiran - jumlah sebenarnya dari kasus diperkirakan 10 sampai 250 kali apa yang sekarang sedang dilaporkan.(1)
WHO merekomendasikan bahwa setiap negara berisiko memiliki setidaknya satu laboratorium nasional dimana tes demam dasar kuning darah dapat dilakukan. Satu dikonfirmasi kasus demam kuning pada populasi tidak divaksinasi harus dipertimbangkan wabah, dan kasus dikonfirmasi dalam konteks apapun harus benar-benar diselidiki, terutama di setiap wilayah di mana sebagian besar penduduk telah divaksinasi. Investigasi tim harus menilai dan menanggapi wabah itu dengan baik langkah-langkah darurat dan jangka panjang rencana imunisasi. (1)
    
3.       Hindari gigitan nyamuk
             Gunakan Serangga terkena kulit Repellent.On ketika Anda pergi di luar ruangan, menggunakan EPA terdaftar obat nyamuk seperti yang dengan DEET, picaridin atau minyak kayu putih lemon. Bahkan di luar waktu yang singkat dapat cukup lama untuk mendapatkan gigitan nyamuk. Untuk rincian tentang kapan dan bagaimana menerapkan nyamuk, lihat Menggunakan repellent Serangga dan Keselamatan dalam Pertanyaan dan Jawaban halaman. Lihat juga Serangga Aman Menggunakan repellent dari EPA.
             Kenakan Pakaian yang tepat untuk Mengurangi Gigitan Nyamuk. Ketika cuaca memungkinkan, kenakan baju lengan panjang, celana panjang dan kaus kaki ketika di luar rumah. Nyamuk dapat menggigit melalui pakaian tipis, sehingga penyemprotan pakaian dengan permetrin mengandung pembasmi atau lain-EPA akan memberikan terdaftar pengusir perlindungan ekstra. Jangan menerapkan penolak mengandung permetrin langsung ke kulit.
              Jadilah Menyadari Jam Nyamuk Puncak. Waktu menggigit puncak untuk spesies nyamuk banyak adalah senja hingga fajar, bagaimanapun Aedes aegypti, vektor utama virus Demam Kuning, feed pada siang hari. Ambil perawatan ekstra untuk menggunakan pakaian pelindung nyamuk dan pagi hari siang hari selama serta malam dan dini atau mempertimbangkan untuk menghindari kegiatan di luar ruangan selama ini saat di daerah di mana Demam Kuning adalah risiko. (8)
                 

v.                   Pengobatan
Tidak ada pengobatan khusus untuk demam kuning, hanya perawatan suportif untuk mengobati dehidrasi dan demam. Infeksi bakteri yang terkait dapat diobati dengan antibiotik. Perawatan suportif dapat meningkatkan hasil bagi pasien sakit parah, tetapi jarang tersedia di daerah-daerah miskin.(1)
 Pengobatan gejala-istirahat, cairan, dan ibuprofen, naproxen, acetaminophen, atau parasetamol dapat meredakan gejala demam dan sakit. Aspirin harus dihindari. Orang yang terinfeksi harus dilindungi dari paparan nyamuk lebih lanjut (tinggal di dalam rumah dan / atau di bawah kelambu selama beberapa hari pertama sakit) sehingga mereka tidak dapat berkontribusi pada siklus penularan. (8)
 
 
D.     Kesimpulan Dan Saran
KESIMPULAN
Demam Kuning: Penyakit sistemik akut yang disebabkan oleh virus yang disebut Flavivirus. Pada kasus-kasus yang parah, infeksi virus menyebabkan demam yang tinggi, perdarahan kedalam kulit, dan necrosis (kematian) dari sel-sel dalam ginjal dan hati. Kerusakan yang dilakukan pada hati dari virus berakibat pada jaundice yang parah yang menguningkan kulit. Makanya, "kuning" dalam "demam kuning. Transisi demam kuning memiliki 3 jenis siklus penularan, yaitu Sylvatic (atau hutan), intermediet, dan perkotaan.
Demam kuning kuning dapat dicegah dengan beberapa cara, yaitu : vaksinasi,nyamuk kontrol, epidemi kesiapsiagaan, dan menghindari gigitan nyamuk. Untuk pengobatan tidak ada yang khusus, hanya saja harus dilakukan perawatan secara suportif untuk mengobati dehidrasi dan demam.
SARAN
Demam kuning merupakan penyakit endemik di Afrika dan Amerika Selatan. Jadi, bagi wisatawan yang berkunjung ke negara-negara tersebut, diharuskan memiliki sertifikat vaksin demam kuning. Hal ini dilakukan agar para pengunjung tersebut tidak terkena demam kuning dan tidak akan pula membawa penyakit demam kuning tersebut je negara asalnya.

DAFTAR PUSTAKA
1.      Yellow fever.WHO(2011).Available at :
2.       Yellow  fever.WHO(2011). Available at :
3.       Yellow fever.WHO(2011).Available at :
4.      Yellow fever.NSW (2004).Available at :
5.      Yellow fever.NSW(2008). Available at :
6.      Yellow fever. CDC (2007). Available at : http://www.cdc.gov/ncidod/dvbid/yellowfever/YF_FactSheet.html
7.      Enzootic Transmission of Yellow Fever Virus in Peru.CDC(2003).Available at :
8.       Yellow fever .CDC(2007).Available at :
9.      Yellow fever .EmpowHER(2007). Available at :
10.  Yellow fever .HealthLinkBC(2009). Available at :
11.   Yellow fever. Massachusetts Government website(2006). Available at :









Tidak ada komentar:

Poskan Komentar